Jokowi Ditelepon Perdana Menteri Agar Dikirimkan Minyak Goreng, Khawatir Bakal Terjadi Krisis Sosial hingga Ekonomi

  • Share
Terkait Pemilu 2024, Relawan Tim 7 Nyatakan Satu Sikap dengan Jokowi

Cmaentertainment.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengaku ditelepon langsung oleh perdana menteri agar Indonesia mengirimkan stok minyak goreng. Namun, Jokowi ogah membeberkan nama perdana menteri tersebut.

“Dua hari yang lalu, malam, saya mendapatkan telepon dari Seorang perdana menteri nggak usah saya Sebutkan, beliau meminta-minta betul, Presiden Jokowi tolong dalam sehari dua hari ini, kirim yang namanya minyak goreng,” ujar Jokowi dalam Rakornas Pengawasan Intern Pemerintah Tahun 2022 di Istana Negara, Selasa (14/6/2022).

Jokowi menceritakan Perdana Menteri tersebut meminta pengiriman stok minyak goreng dari Indonesia karena persediaan dalam negerinya telah habis.

Bahkan jika stok minyak goreng tak dikirim, akan terjadi krisis sosial yang berujung pada krisis politik di negara PM tersebut. Ia mencontohkan krisis yang telah terjadi di Sri Lanka.

Baca Juga:
Jokowi Ungkap Kementerian hingga Pemda Ogah Beli Produk Dalam Negeri: Spek Gak Pas, Kualitas Gak Baik, Alasannya Banyak!

“Stok kami betul-betul sudah habis dan kalau barang ini tidak datang akan terjadi krisis sosial, ekonomi, yang berujung juga pada krisis politik, dan itu sudah terjadi di negara yang namanya Sri Lanka,” tutur dia.

Dalam kesempatan tersebut, mantan Gubernur DKI Jakarta itu juga menyampaikan Bank Dunia (IMF) memperkirakan sekitar 60 negara yang ekonominya akan ambruk. Dari 60 negara, 40 negara negara kata dia, dipastikan ambruk ekonominya.

“Bank Dunia, IMF menyampaikan bahwa akan ada kurang lebih 60 negara yang akan ambruk ekonominya, yang 40 diperkirakan pasti. Inilah ketidakpastian yang tadi saya sampaikan,” ucap dia.

Karena itu Jokowi mengingatkan semua jajaran baik di pusat atau daerah, harus memiliki kepekaaan dan sense of crisis.

“Kerja sekarang ini tidak bisa hanya makronya, tidak bisa. Mikronya, detail harus tahu. Inilah yang sering saya sampaikan ke pak Ateh, Pak kepala BPKP, Pak detail ini di cek, pak detail ini tolong saya dibantu, untuk apa, policynya Jangan sampai keliru,” tutur Jokowi.

Baca Juga:
Murka! Jokowi: Uang Rakyat Dipakai Belanja Produk Impor, Bodoh Sekali Kita

Lebih lanjut, Jokowi menceritakan dirinya kerap menyampaikan kepada jajarannya bahwa situasi saat ini adalah situasi yang tak mudah, karena ketidakpastian global.

Semua negara kata Jokowi, tengah mengalami ancaman krisis pangan, ancaman krisis energi, ancaman kenaikan inflasi.

“Sampai saat ini, ini baru awal-awal. Oleh sebab itu, kita semuanya betul-betul harus menyiapkan diri mengenai ini,” papar Jokowi.

Terkait hal itu, Jokowi juga meminta kepada jajaran untuk menyiapkan dan mengkalkukasinya.

“Pangan harus betul-betul disiapkan betul. Energi betul-betul harus dikalkulasi betul, karena separuh dari energi kita itu impor dan kita ini negara besar pangannya juga butuh pangan yang besar, energinya juga butuh energi yang besar, baik untuk kendaraan, maupun untuk industri, untuk rumah tangga dan lain-lainnya,” kata dia.

“Tetapi ancaman krisis pangan, ini juga bisa kita jadikan peluang karena lahan kita yang besar, banyak yang belum dimanfaatkan, banyak yang belum produktif,” sambungnya.



#Jokowi #Ditelepon #Perdana #Menteri #Agar #Dikirimkan #Minyak #Goreng #Khawatir #Bakal #Terjadi #Krisis #Sosial #hingga #Ekonomi

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.