Penyakit Mulut dan Kuku di Lombok Tengah Makin Parah, Kini Menyerang Kerbau dan Kambing Jelang Idul Adha 2022

  • Share
Penyakit Mulut dan Kuku di Lombok Tengah Makin Parah, Kini Menyerang Kerbau dan Kambing Jelang Idul Adha 2022

Cmaentertainment.id – Penyakit mulut dan kuku di Lombok Tengah makin parah. Kini menyerang kerbau dan kambing jelang Idul Adha 2022.

Sebelumnya PMK serang sapi saja. Hal itu dijelaskan Pemerintah Lombok Tengah, Provinsi Nusa Tenggara Barat.

Berdasarkan data sementara dari Tim Satgas Penanganan PMK yang telah dibentuk, total kasus wabah PMK di Lombok Tengah mencapai 10.995 ekor, namun sekitar 50 persen atau 5.442 ekor ternak sapi telah sembuh.

“Ternak yang terjangkit PMK saat ini ternak sapi, kerbau dan juga kambing,” kata Kepala Dinas Pertanian dan Peternakan Lombok Tengah Lalu Taufikurahman di Praya, Jumat.

Baca Juga:
7.000 Ekor Sapi di Sumut Terindikasi Penyakit Mulut dan Kuku

Sedangkan total kasus PMK pada ternak kerbau sebanyak 112 ekor dan sembuh 61 ekor serta untuk kambing yang terkena wabah PMK sebanyak 60 ekor dan sembuh baru 16 ekor.

“Jadi total ternak yang sembuh baik sapi, kerbau dan kambing itu 5519 ekor dari total kasus 11.167 ekor. Sedangkan sisa yang masih sakit 5658 ekor,” katanya.

Ia mengatakan penyebaran wabah PMK hingga saat ini terus melonjak atau hampir ada di 12 Kecamatan yang tersebar di 102 desa dari 139 Desa di Lombok Tengah.

Untuk mengantisipasi penyebaran wabah tersebut, pemerintah daerah masih melakukan penutupan semua pasar hewan sampai tanggal 20 Juni sesuai dengan surat yang telah dikeluarkan.

“Pasar hewan masih ditutup untuk sementara,” katanya.

Baca Juga:
Wabah PMK Menghantui Perayaan Idul Adha, Kementan Atur Lalu Lintas Ternak

Meskipun wabah PMK terus meningkat, ketersediaan hewan kurban di Lombok Tengah dipastikan bisa terpenuhi baik itu untuk hewan kurban sapi maupun kambing.



#Penyakit #Mulut #dan #Kuku #Lombok #Tengah #Makin #Parah #Kini #Menyerang #Kerbau #dan #Kambing #Jelang #Idul #Adha

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.