MUI Harus Buatkan Fatwa Pembolehannya

  • Share
MUI Harus Buatkan Fatwa Pembolehannya

Cmaentertainment.id – Wakil Presiden Ma’ruf Amin menanggapi soal permintaan seorang ibu kepada pemerintah untuk melegalkan ganja demi kebutuhan medis sang anak yang mengidap Cerebral Palsy. Ia lantas meminta Majelis Ulama Indonesia (MUI) untuk mengeluarkan fatwa untuk mengatur penggunaan ganja medis.

Ma’ruf mengatakan bahwa MUI sudah mengeluarkan putusan kalau ganja dilarang karena menjadi pangkal masalah. Bahkan dalam Alquran juga diatur soal larangan tersebut.

Akan tetapi, ia menyebut adanya pengecualian apabila digunakan untuk keperluan medis.

“MUI harus membuat fatwanya, fatwa baru pembolehannya, artinya ada kriteria, saya kira MUI akan segera mengeluarkan fatwanya untuk bisa dipedomani oleh DPR,” kata Ma’ruf di Kantor MUI, Jakarta Pusat, Selasa (28/6/2022).

Baca Juga:
Dukcapil DKI: Ada 5.637 Warga Terdampak Perubahan Nama Jalan di KTP

Permintaan Ma’ruf itu disampaikan supaya pelegalan ganja medis bisa diatur secara ketat dan tidak menimbulkan kemudaratan.

“Jangan sampai nanti berlebihan dan nanti menimbulkan kemudaratan, ada berbagai klasifikasi, saya kira ganja itu, ada varietasnya, nanti supaya MUI membuat fatwa berkaitan dengan varietas-varietas ganja itu.”

Viral di Media Sosial

Aksi Santi yang membawa poster bertuliskan ‘Tolong Anakku Butuh Ganja Medis’ viral di media sosial. Aksinya menjadi perbincangan setelah diunggah penyanyi Andien lewat akun Twitter miliknya @andiennaisyah.

“Tadi di CFD, ketemu seorang ibu yang lagi bareng anaknya (sepertinya ABK) bawa poster yang menurutku berani banget. Pas aku deketin beliau nangis..,” tulis Andien.

Baca Juga:
Penampakan Logo Baru Persipasi, Tak Hilangkan Simbol Kota Bekasi dan Terlihat Lebih Kekinian

Andien mengaku sempat berkenalan dengan ibu pembawa poster. Alasan Santi meminta pertolongan agar anaknya yang mengidap Cerebral Palsy bisa diobati dengan cara terapi biji ganja.



#MUI #Harus #Buatkan #Fatwa #Pembolehannya

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.