Polisi Menahan Tersangka Penembakan Parade Hari Kemerdekaan di Chicago yang TewaskanEnamOrang

  • Share
Polisi Menahan Tersangka Penembakan Parade Hari Kemerdekaan di Chicago yang TewaskanEnamOrang

Cmaentertainment.id – Seorang pria bersenjata menembaki parade Hari Kemerdekaan Amerika Serikat di Chicago, menewaskan enam orang, dalam insiden yang disebut “sangat acak” namun “sangat disengaja.” 

Beberapa jam kemudian, polisi akhirnya menahan seorang tersangka tetapi penembakan massal terbaru telah membuat orang Amerika “terguncang”.

Apa yang terjadi di pawai itu?

Pria bersenjata itu berada di atap sebuah bangunan komersial di pinggiran kawasan elit Highland Park ketika dia melepaskan tembakan ke pawai sekitar pukul 10:15 waktu setempat.

Polisi mengatakan sebuah tangga tanpa pengaman di sebuah gang telah memungkinkan dia untuk naik ke atap.

Baca Juga:
Pria Tua Meksiko dan Guru di Antara yang Tewas dalam Penembakan di Chicago

Image: Polisi mengatakan beberapa korban meninggal di tempat kejadian. AP: Nam Y Huh

Komandan Polisi Highland Park, Chris O’Neill, mengatakan pria bersenjata itu tampaknya menggunakan “senapan bertenaga tinggi” untuk menembak dari tempat di mana dia “sangat sulit dilihat”.

Video menunjukkan kerumunan yang sebagian besar keluarga sedang berjalan dalam pawai sebelum mendengar sirene dan seruan tentang penembakan itu, lalu berlari untuk mengamankan anak-anak mereka dari jalanan.

Puluhan peluru ditembakkan, membuat ratusan penonton parade – beberapa terlihat berlumuran darah – melarikan diri.

Penembakan itu terjadi sekitar tiga perempat rute sebelum pawai berakhir, dan di tempat utama di sepanjang rute, di mana orang-orang telah duduk selama berjam-jam sebelum perayaan.

Wali kota Nancy Rotering mengatakan kekerasan telah “mengguncang kami sampai ke bagian yang terdalam” dan Gubernur negara bagian JB Pritzker mengatakan kekerasan senjata adalah “wabah khas Amerika yang unik.”

Bagaimana cerita perburuan pria bersenjata itu?

A face shot of Robert E Crimo III Image: Polisi merilis foto tersangka penembakan, Robert E Crimo III. Government handout via Reuters

Polisi telah menahan Robert E Crimo III.

Pria berusia 22 tahun, yang beberapa jam sebelumnya diumumkan sebagai orang yang paling dicari, diciduk oleh polisi setelah pengejaran yang singkat.

Pihak berwenang mengatakan sebuah senapan telah ditemukan dari tempat kejadian.

Apa yang kita ketahui tentang para korban?

Setidaknya satu dari mereka yang tewas adalah warga negara Meksiko, kata seorang pejabat senior Kementerian Luar Negeri Meksiko di Twitter.

Juru bicara departemen, Sheriff Christopher Covelli, mengatakan dalam konferensi pers bahwa beberapa korban meninggal di tempat kejadian dan satu meninggal setelah dibawa ke rumah sakit.

Sedikitnya 26 orang, termasuk empat atau lima anak-anak, terluka dalam penembakan itu — 25 dengan luka tembak.

Baca Juga:
Kasus-kasus Terbaru Penembakan Massal di Amerika Serikat

Seorang juru bicara rumah sakit mengatakan mereka yang terluka berusia antara delapan hingga 85 tahun.

Bagaimana cerita para saksi mata?

Saksi Amarani Garcia, yang berada di pawai bersama putrinya yang masih kecil, mengatakan kepada media lokal bahwa dia mendengar suara tembakan di dekatnya, kemudian ada jeda sesaat yang dia duga merupakan saat penembak mengisi ulang peluru, sebelum kemudian terjadi lebih banyak lagi tembakan.

Officer runs at mass shooting Image: Saksi mata menggambarkan orang-orang berteriak dan berlarian saat peristiwa itu. WLS/ABC7 via Reuters

Ada “orang-orang berteriak dan berlarian. Benar-benar membuat trauma”, kata Garcia.

“Saya sangat ketakutan. Saya bersembunyi dengan putri saya … di sebuah toko kecil. Kejadian itu hanya membuat saya merasa kita sudah tidak aman lagi.”

Video di media sosial menunjukkan anggota marching band parade tiba-tiba keluar dari formasi dan melarikan diri, dan gambar lain memperlihatkan orang-orang yang meninggalkan barang-barang mereka saat mereka menyelamatkan diri.

“Kedengarannya seperti bunyi sekitar 20 petasan yang diledakkan di dalam tong sampah dari seng, suaranya sangat keras,” kata Jeff Leon, 57, kepada CNN, sambil memperkirakan bahwa tembakan berlangsung kurang dari satu menit.

“Jadi saya tidak langsung bereaksi. Saya pikir begitulah yang dilakukan orang-orang di [Hari Kemerdekaan].”

Pensiunan dokter, Richard Kaufman, yang berdiri di seberang jalan dari tempat pria bersenjata itu melepaskan tembakan, mengatakan dia mendengar sekitar 200 tembakan.

“Semuanya kacau-balau. Seperti sebuah penyerbuan. Bayi-bayi dilarikan. Orang-orang berlindung untuk menyelamatkan diri,” katanya.

“Orang-orang yang berlumuran darah tersandung satu sama lain.”

Apa saja reaksi atas peristiwa ini?

Ada rasa frustrasi atas penembakan massal yang kerap terjadi di negara Paman Sam ini.

Tahun ini, telah terjadi penembakan di sekolah di Texas yang menyebabkan 19 anak dan dua guru tewas, sementara 10 orang tewas dalam penembakan supermarket di negara bagian New York.

Covelli mengatakan itu adalah “peristiwa yang acak, tindakan yang sangat disengaja dan hari yang sangat menyedihkan”.

Men in military garb walk across a road carrying guns with a cordoned-off area visible in the background Image: Pihak berwenang mencari penembak di pusat kota Highland Park, pinggiran Chicago. AP: Nam Y Huh

Presiden Joe Biden mengatakan dia dan ibu negara Jill Biden “terkejut dengan kekerasan senjata yang tidak masuk akal yang sekali lagi membawa kesedihan bagi komunitas Amerika pada Hari Kemerdekaan ini.”

Gubernur Illinois JB Pritzker mengatakan penembakan massal itu “menghancurkan” dan menyebut kekerasan senjata sebagai “wabah unik Amerika.”

“Saya marah karena semuanya tidak harus berakhir seperti ini … sementara kita merayakan Empat Juli hanya setahun sekali, penembakan massal telah menjadi tradisi mingguan – ya, mingguan – Amerika,” katanya.

“Kesedihan tidak akan membuat para korban hidup lagi dan doa saja tidak akan menghentikan teror kekerasan senjata yang merajalela di negara kita,” kata Pritzker.

“Saya akan berdiri teguh dengan warga Illinois dan Amerika: Kita harus – dan kita akan – mengakhiri wabah kekerasan senjata ini.”

Artikel ini diproduksi oleh Hellena Souisa dari ABC News.



#Polisi #Menahan #Tersangka #Penembakan #Parade #Hari #Kemerdekaan #Chicago #yang #TewaskanEnamOrang

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.